Trump Dan Yerusalem

0
12
© The Daily Beast Presiden AS, Donald trump

Presiden Amerika Serikat Donald Trump mengatakan bahwa ia akan memindahkan Kedutaan A.S. di Tel Aviv ke Yerusalem. Hal itu menegaskan bahwa ibukota Israel berpindah ke Kota Suci tersebut.

Wartapilihan.com, Washington – Presiden Donald Trump pada hari Rabu (6/12) malam membalikkan kebijakan A.S. dan mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel. Hal tersebut membahayakan upaya perdamaian Timur Tengah dan mengganggu teman dan musuh Washington.

Trump mengumumkan bahwa pemerintahannya akan memulai sebuah proses untuk memindahkan kedutaan A.S. di Tel Aviv ke Yerusalem, sebuah langkah yang diperkirakan akan memakan waktu bertahun-tahun dan salah satu yang tidak diinginkan oleh pendahulunya untuk mencegah ketegangan.

Status Yerusalem, tempat suci umat Islam, Yahudi dan Kristen, merupakan salah satu hambatan terbesar untuk mencapai kesepakatan damai antara Israel dan Palestina.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu memuji pengumuman Trump sebagai “peristiwa bersejarah,” tetapi sekutu Barat lainnya di Washington, seperti Inggris dan Prancis telah mengkritik.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas mengatakan Amerika Serikat melepaskan perannya sebagai mediator dalam upaya perdamaian, faksi sekuler Palestina dan faksi Islam menyerukan pemogokan dan demonstrasi umum pada hari Kamis (7/12).

Masyarakat internasional tidak mengakui kedaulatan Israel atas seluruh kota dan percaya bahwa statusnya harus diselesaikan dalam negosiasi. Tidak ada negara lain yang memiliki kedutaan besarnya di Yerusalem.

Keputusan Trump memenuhi janji kampanye dan akan menyenangkan kaum konservatif Republik dan evangelis yang merupakan bagian yang cukup besar dari dukungan domestiknya.

“Saya telah menetapkan bahwa sekarang saatnya untuk secara resmi mengakui Yerusalem sebagai ibu kota Israel,” kata Trump dalam sebuah pidato di Gedung Putih. “Sementara presiden sebelumnya telah membuat janji kampanye besar ini, mereka gagal menyampaikannya. Hari ini, saya mengantarkan. ”

Keputusan Trump mengambil risiko lebih lanjut mengobarkan sebuah wilayah yang sudah bergulat dengan konflik di Suriah, Irak, dan Yaman.

Protes pecah di daerah ibu kota Yordania, Amman, yang didiami oleh pengungsi Palestina, dan ratusan pemrotes berkumpul di luar konsulat A.S. di Istanbul.

Pemuda meneriakkan slogan anti-Amerika di Amman, sementara di kamp pengungsi Baqaa di pinggiran kota, ratusan pemrotes berkeliaran di jalanan mencela Trump dan meminta pemerintah Yordania untuk membatalkan perjanjian damai tahun 1994 dengan Israel. “Turunkan Amerika. Amerika adalah biang teror,” teriak mereka.

Israel menganggap Yerusalem sebagai ibukota abadi dan tak terpisahkan dan menginginkan semua kedutaan besar berbasis di sana. Warga Palestina menginginkan ibukota negara merdeka untuk berada di sektor timur kota, yang direbut Israel dalam perang Timur Tengah 1967 dan dicaplok dalam sebuah langkah yang tidak pernah diakui secara internasional.

Netanyahu mengatakan bahwa kesepakatan damai dengan warga Palestina harus mencakup Yerusalem sebagai ibukota Israel. Itu akan menjadi sesuatu bagi orang-orang Palestina dalam setiap negosiasi jika itu berarti seluruh kota berada di bawah kendali Israel.

Keresahan Warga Palestina

Abbas pada hari Rabu (6/12) menyebut kota itu sebagai “ibukota abadi negara Palestina.” Dia mengatakan bahwa keputusan Trump sama dengan Amerika Serikat yang mencabut peran mediator perdamaiannya. Yirdania mengatakan bahwa keputusan Trump “tidak sah secara hukum”.

“Saya pikir ini menjadi bencana, terus terang,” kata Hussein Ibish di Institut Negara Teluk Arab di Washington, menambahkan bahwa “Trump tidak membedakan dalam arti yang berarti antara Yerusalem Barat dan Yerusalem Timur yang diduduki.”

Kelompok Hamas Palestina menuduh Trump melakukan “agresi mencolok terhadap rakyat Palestina”.

Orang-orang Palestina mematikan lampu Natal di tempat kelahiran tradisional Yesus di Betlehem pada hari Rabu (6/12) malam untuk memprotes langkah Trump.

Trump telah melenceng dari kebijakan A.S. terhadap Israel sejak menjabat pada bulan Januari.

“Dia tidak dapat berharap untuk berpihak sama sekali dengan Israel mengenai isu-isu yang paling sensitif dan kompleks dalam prosesnya, namun mengharapkan orang-orang Palestina untuk melihat Amerika Serikat sebagai broker yang jujur,” kata mantan Duta Besar A.S. untuk Israel Daniel Kurtzer.

Paus Fransiskus meminta status quo Yerusalem untuk dihormati. Cina dan Rusia menyatakan kekhawatiran bahwa langkah tersebut dapat memperburuk permusuhan di Timur Tengah.

Sebuah pernyataan dari Arab Saudi mengatakan bahwa pemerintah Saudi telah menyatakan “penghukuman dan penyesalan mendalam” tentang kepindahan tersebut.

Seorang juru bicara Perdana Menteri Inggris Theresa May menyebut keputusan A.S. “tidak membantu dalam hal prospek perdamaian di wilayah ini.”

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa kemungkinan akan bertemu pada hari Jumat (8/12) atas keputusan Trump, kata beberapa diplomat pada hari Rabu (6/12).

Trump mengatakan bahwa kepindahannya tidak dimaksudkan untuk memberi sesuatu pada skala yang menguntungkan Israel dan bahwa kesepakatan apapun yang melibatkan masa depan Yerusalem harus dinegosiasikan oleh para pihak terkait.

Dia bersikeras bahwa dia tidak mengambil posisi dalam “masalah status akhir, termasuk batas-batas spesifik kedaulatan Israel di Yerusalem, atau resolusi perbatasan yang diperebutkan.”

Pengungsi dan Penyelesaian Perselisihan

Sengketa kunci lainnya antara kedua belah pihak adalah termasuk nasib pengungsi Palestina dan pemukiman Yahudi yang dibangun di atas tanah yang diduduki. Trump tidak menyebutkan permukiman.

Dia mengatakan bahwa dia tetap berkomitmen pada solusi dua negara jika pihak-pihak menginginkannya. Presiden meminta daerah tersebut untuk menyampaikan pesannya dengan tenang.
“Tentu akan ada ketidaksepakatan dan perbedaan pendapat mengenai pengumuman ini, tetapi kami yakin pada akhirnya, saat kami mengatasi perselisihan ini, kami akan sampai pada tempat yang memiliki pemahaman dan kerjasama yang lebih baik,” kata Trump.

Perwakilan A.S. Eliot Engel, seorang anggota Demokrat di DPR yang pro-Israel yang sering mengkritik kebijakan luar negeri Trump, menyatakan dukungannya untuk tindakan tersebut.

“Keputusan ini sudah lama terlambat dan membantu memperbaiki penghinaan selama beberapa dekade,” kata Engel.

Trump bertindak berdasarkan undang-undang tahun 1995 yang mewajibkan Amerika Serikat untuk memindahkan kedutaannya ke Yerusalem. Pendahulunya, Bill Clinton, George W. Bush, dan Barack Obama, secara konsisten menunda keputusan tersebut.

Trump memerintahkan penundaan perpindahan kedutaan dari Tel Aviv sejak Amerika Serikat tidak memiliki kedutaan di Yerusalem untuk pindah. Seorang pejabat senior pemerintah mengatakan butuh waktu tiga sampai empat tahun untuk membangunnya.

Keputusan Yerusalem telah menimbulkan keraguan tentang kemampuan pemerintahan Trump untuk menindaklanjuti upaya damai yang menantu Trump dan penasihat senior, Jared Kushner, telah memimpin selama berbulan-bulan untuk menghidupkan kembali perundingan yang telah berlangsung lama. Sejauh ini tidak banyak menunjukkan kemajuan.

Aaron David Miller, mantan negosiator Timur Tengah untuk pemerintahan Republikan dan Demokrat, mengatakan bahwa Trump, yang telah lama disebut-sebut sebagai negosiator utama, mungkin akan menetapkan panggung untuk mencari konsesi Israel nanti.

“Ini mungkin terjadi Ketika Trump menerapkan sedikit madu sekarang untuk menunjukkan kepada orang Israel bahwa dia adalah presiden paling pro-Israel yang pernah ada, dan kemudian menerapkan sedikit cuka kemudian,” katanya. Demikian dilaporkan Reuters.

Moedja Adzim

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here