Vaksin Kolera Untuk Rohingya

0
12
http://www.aljazeera.com

Kondisi di kamp-kamp pengungsian Rohingya memperihatinkan. Untuk mencegah kolera, dikampanyekan vaksinasi.

Wartapilihan, Cox’s Bazar –Pemerintah Bangladesh, badan-badan PBB, dan sejumlah LSM telah meluncurkan kampanye vaksinasi besar-besaran di Cox’s Bazar Bangladesh untuk menyelamatkan ratusan ribu pengungsi Rohingya dari penyebaran wabah kolera.

Kementerian Kesehatan Bangladesh yang didukung oleh Organisasi Kesehatan Dunia UNICEF dan LSM lainnya membagikan vaksin oral kepada 88.000 orang Rohingya pada hari Selasa (10/10) yang bertujuan memvaksinasi 650.000 orang dalam tiga setengah minggu ke depan.

Ini adalah kampanye vaksinasi oral terbesar kedua di dunia, setelah kejadian  di Haiti tahun lalu. Vaksinasi ini membutuhkan 900.000 dosis vaksin.

Tahap kedua imunisasi yang diharapkan dimulai November bertujuan untuk mengimunisasi 250.000 anak-anak berusia antara satu hingga lima tahun.

Meskipun tidak ada kasus kolera yang tercatat secara resmi, kampanye vaksinasi merupakan tindakan pencegahan.

Namun, setidaknya 10.292 kasus diare yang bergejala terhadap kolera telah didiagnosis oleh WHO sejauh ini.

“Saya tidak akan terkejut jika kita memiliki beberapa kasus kolera yang masuk di antara semua penyakit diare ini karena hal itu tidak dapat dihindari,” kata Dr. Navaratnasamy Paranietharan, perwakilan WHO di Cox’s Bazar, kepada Al Jazeera.

“Dengan kampanye vaksinasi dan berdasarkan analisis kami, kami tidak mengharapkan wabah kolera besar di antara populasi ini. Ini tidak akan seperti Yaman atau tempat lainnya.”

Paranietharan mengatakan WHO akan mendapatkan hasil laboratorium segera pada pekan depan yang kemungkinan akan mengkonfirmasi kehadiran kolera di kamp-kamp pengungsian.

Kondisi di kamp sangat memprihatinkan: basah, berlumpur, dan penuh sesak. Selain itu kamp juga kekurangan air bersih dan sanitasi.

“Ada sedikit toilet di sini,” kata Gura Banu, seorang pengungsi Rohingya di Cox Bazar. “Dalam kurun waktu tiga sampai lima hari, itu menjadi penuh dan tidak dapat digunakan, sangat busuk, terlalu banyak orang di sini. Kita bisa hidup tanpa makan satu atau dua kali sehari, tetapi kita tidak bisa hidup tanpa bisa menggunakan toilet. ”

Sebagian besar pengungsi yang tinggal hanya makan satu kali sehari dan kemudian diguyur hujan deras, diikuti oleh gelombang panas tanpa henti, semakin rumit kondisi mereka.

“Airnya terlalu jauh,” kata Muhamad Shaker, seorang Rohingya lainnya. “Itu menjadi masalah, dan orang-orang menderita, terlalu banyak orang di sini, dan karena itulah sangat kotor, semua orang mulai sakit.”

Komisaris Tinggi PBB Urusan Pengungsi (UNHCR) telah mendesak adanya tindakan pencegahan untuk menghindari wabah tersebut.

“Air bersih dan air minum yang aman sangat penting dalam mengurangi dan mencegah penyakit semacam ini,” kata Yante Ismail, juru bicara UNHCR, kepada Al Jazeera.

Leonard Doyle, juru bicara Organisasi Internasional untuk Migrasi, menggemakan peringatan tersebut.

“Mereka membutuhkan air, mereka butuh tempat berlindung, mereka butuh bantuan,” kata Doyle.

“Seorang anak laki-laki berusia tujuh tahun mendatangi saya dan dia meletakkan tangannya di atas tenggorokannya untuk menunjukkan bahwa ayahnya telah meninggal, terbunuh dan dibantai, dia sendiri baru saja tiba di malam sebelumnya. Perasaan tersebut menggambarkan betapa mengerikan keseluruhan situasi ini.”

Kolera membunuh 95.000 orang setiap tahun dan menginfeksi 2.9 juta orang di seluruh dunia. Ini adalah infeksi diare akut yang disebabkan karena menelan makanan atau air yang terkontaminasi yang menyebabkan gejala ringan, termasuk dehidrasi dan diare.

Penyakit ini sering menyerang daerah-daerah yang mengalami konflik yang kekurangan sanitasi dan malnutrisi merajalela. Kolera bisa berakibat fatal dalam hitungan jam jika tidak diobati.

“Dehidrasi bisa bertahan dengan sangat cepat, dan itulah risikonya,” Nichola Jones, juru bicara Federasi Palang Merah dan Bulan Sabit Merah Internasional, mengatakan kepada Al Jazeera.

“Anak-anak sangat rentan. Kami melihat kedatangannya dalam beberapa hari ini dari orang-orang yang telah bepergian lebih lama daripada banyak orang lain yang tiba di bulan lalu. Beberapa orang mengatakan bahwa mereka meninggalkan Rakhine sampai dua minggu yang lalu. Mereka mengalami dehidrasi dan kami sangat prihatin dengan kesehatan orang-orang.”

Lebih dari setengah juta Rohingya telah meninggalkan negara bagian  Rakhine, Myanmar, dalam enam minggu terakhir dan sekitar 2.000 orang terus masuk melintasi perbatasan setiap hari.

Moedja Adzim

Facebook Comments

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here