Balada Anak-Anak Pengungsi

by
sumber: https://apnews.com/b357c47791b244a68a7371fbb868b501

Pengungsi anak-anak Suriah di negara tetangga, seperti Yordania, banyak yang tidak mendapatkan akses pendidikan. Akibatnya, banyak anak laki-laki yang bekerja demi keluarganya dan anak perempuan terpaksa menikah untuk meringankan beban keluarganya.

Wartapilihan.com, Amman –Sejak keluarganya melarikan diri dari perang saudara di Suriah lima tahun lalu, Ali al-Sbehi yang berusia 15 tahun belum menginjakkan kaki di sebuah sekolah.

Sebagai gantinya, dia telah melakukan shift 12 jam di supermarket, tempat makanan cepat saji, dan sekarang menjadi kedai kopi, mengalami pelecehan dari majikan, pekerjaan yang gagal, dan gaji rendah karena dia adalah satu-satunya pencari nafkah untuk keluarganya yang berjumlah delapan orang. “Saya tidak punya masa depan,” kata remaja kurus dengan bahu sempit itu.

Ali termasuk di antara lebih dari setengah juta anak pengungsi Suriah yang berusia sekolah –atau sepertiga dari jumlah tersebut– yang tidak bersekolah atau pendidikan informal di negara tuan rumah regional yang terbebani Yordania, Lebanon, Turki, Mesir, dan Irak.

Mereka semua harus terdaftar sekarang dalam sebuah janji yang dibuat 18 bulan yang lalu oleh negara-negara donor dan organisasi internasional pada sebuah konferensi bantuan Suriah di London.

Pada saat itu, negara donor menjanjikan ratusan juta dolar untuk memenuhi target pendidikan, sebagai bagian dari pergeseran bantuan darurat ke pembangunan jangka panjang untuk mengatasi dampak perang saudara Suriah, sekarang sudah masuk tahun ketujuh.

Banntuan untuk pengungsi Suriah terganggu oleh kekurangan dana yang terus-menerus, karena para donor menghadapi krisis global. Sebuah permintaan bantuan sebesar 8 miliar dollar yang dipimpin PBB untuk 2017, sebanyak 3,4 miliar dollar untuk Suriah dan 4,6 miliar dollar untuk negara tuan rumah, hanya 25 persen yang didanai pada bulan Juli.

“Jika kita didanai sepenuhnya akan lebih banyak anak akan kembali bersekolah,” kata Juliette Touma, juru bicara regional UNICEF, badan kesejahteraan anak PBB.

Uang bisa meringankan, baik penyebab langsung maupun tidak langsung anak-anak yang tidak mendapatkan pendidikan. Kemiskinan di kalangan pengungsi membuat lebih banyak anak laki-laki menjadi pekerja kasar dan lebih banyak perempuan menjalani pernikahan dini. Sekolah lokal penuh sesak. Orang tua sering kekurangan uang untuk transportasi ke dan dari sekolah, atau takut akan keselamatan anak-anak mereka.

Usaha telah dilakukan dan banyak donor  meningkat, kata Touma. Tingkat anak tidak sekolah di negara tuan rumah regional turun dari 45 persen menjadi 34 persen antara bulan Desember 2015 dan Desember 2016.

Departemen Pembangunan Internasional Inggris mengatakan bahwa “untuk pertama kalinya sejak awal krisis terdapat lebih banyak anak di sekolah daripada tidak di sekolah.” “Skala tantangan tetap besar.”

Di Yordania, sekitar 126.000 dari 212.000 anak pengungsi Suriah terdaftar di sekolah dan pemerintah menggandakan jumlah sekolah dengan dua shift menjadi 200 pada musim gugur 2016. Sebanyak 46.000 anak lainnya berpartisipasi dalam pendidikan informal.

Ini termasuk program baru di 60 pusat tempat anak-anak yang melewatkan lebih dari tiga tahun di sekolah dapat menggantikan waktu yang telah hilang. Dulu, anak-anak seperti itu tidak akan bisa kembali ke sekolah.

“Di Suriah, ada perang, dan pesawat terbang,” kata Mohammed Faisal yang berusia 11 tahun, seorang siswa kelas satu di sekolah musim panas. “Aku suka berada di sini. Mereka memberi kami tempat, memberi makan-makanan enak, dan para guru memperlakukan kita dengan baik.”

Hal tersebut menyebabkan sekitar 40.000 anak pengungsi Suriah di Yordania yang tidak dapat atau tidak akan kembali ke sekolah dan juga ribuan lainnya berisiko putus sekolah.
Robert Jenkins, kepala UNICEF di Yordania, mengatakan bahwa anggaran pendidikan sebesar 96 juta dollar untuk tahun 2017 hanya setengah yang didanai dan ini membahayakan program yang dimaksudkan untuk mendorong anak-anak untuk tetap bersekolah atau mendaftar ulang.

Saat ini, sekitar 52.000 anak mendapatkan uang tunai sebesar 20 dinar (28 dollar) per bulan untuk membantu transportasi sekolah dan biaya lain yang berkaitan dengan pendidikan atau untuk memungkinkan anak laki-laki keluar dari pekerjaan mereka. Jenkins mengatakan bahwa dia berharap bisa melipatgandakan jumlah peserta tahun ini, namun mungkin harus menghapus program karena kekurangan uang.

Jenkins mengatakan bahwa kenyataan menunjukkan pekerja anak di antara pengungsi Suriah sedang meningkat, namun statistik tidak tersedia. “Kita perlu bekerja sama untuk mendukung keluarga dan mendukung sistem sekolah bersama agar sukses,” katanya.

Ketika Ali Sbehi berusia 10 tahun, keluarganya mencoba untuk tidak mendaftarkannya ke sekolah di Yordania.

Dia diberitahu pada saat itu bahwa dia perlu mengulang kelas tiga karena orang tuanya kekurangan dokumen yang menunjukkan bahwa dia telah menyelesaikannya di Suriah. Dia menolak untuk melakukannya. Sejak itu, dia telah melupakan sebagian besar dari apa yang dia pelajari di Suriah.

Ayahnya yang pernah bekerja di konstruksi terbaring di tempat tidur dengan masalah punggung tiga tahun yang lalu.

Ali sekarang bertanggung jawab untuk mendukung keluarga. “Saya tidak bisa membiarkan keluarga saya mati kelaparan,” katanya. “Saya berkewajiban untuk bekerja, bertanggung jawab. Saya harus menanganinya supaya bisa mendatangkan uang. ”

Selama pekerjaan terakhirnya, di kedai kopi, Ali biasa bangun jam 2 siang. Setiap hari berangkat kerja dan pulang sekitar fajar. Dia akan menyapu lantai dan melayani pelanggan dengan pendapatan maksimal lima dinar (7 dollar) di sakunya pada akhir shift. Majikannya sering menahan beberapa uang itu, dan masih berutang kepadanya 63 dinar (100 dollar), kata Ali.

Ibu Ali, Khalida yang berusia 40 tahun, mengkhawatirkannya.

“Saya takut saat dia kembali ke rumah, seseorang akan memukulnya atau mengatakan sesuatu padanya. Saya sangat khawatir padanya,” katanya. “Terkadang saya memanggilnya dan memberitahukan kepadanya agar ia pulang saja.”

Moedja Adzim