Israel Kembali Menangkapi Warga Palestina

by

Penangkapan terhadap warga Palestina oleh tentara Israel adalah yang terbesar dalam beberapa tahun terakhir. Penangkapan tersebut merupakan aksi balas dendam tentara Israel terhadap warga Palestina.

Wartapilihan.com, Yerusalem –Selama dua bulan terakhir, Pasukan Israel menangkapi sekitar 1.268 warga Palestina di wilayah Palestina yang diduduki.

Beberapa organisasi non-pemerintah, termasuk kelompok hak asasi manusia Addameer yang berbasis di Ramallah dan pusat hak asasi manusia al-Mezan di Gaza, merilis data tersebut dalam siaran pers bersama yang dipublikasikan pada hari Selasa (8/8).

Pada bulan Juni, terjadi penangkapan terhadap 388 orang Palestina dari seluruh Tepi Barat, Jalur Gaza, dan Yerusalem, termasuk 70 anak-anak dan 6 perempuan.

Pada bulan Juli, pasukan Israel melanjutkan penangkapan terhadap 880 orang Palestina lainnya, termasuk 144 anak-anak dan 18 perempuan.

Maraknya penangkapan meningkat setelah krisis al-Aqsa di Yerusalem Timur yang diduduki, yang dimulai pada 14 Juli, setelah dua penjaga Israel tewas oleh tiga warga Palestina yang kemudian ditembak mati. Lebih dari 550 warga Palestina ditangkap di Yerusalem.

“Alasan mengapa jumlah tersebut semakin tinggi pada bulan Juli adalah karena pemberontakan al-Aqsa. Orang-orang Israel memulai sebuah kampanye penahanan massal selama dan setelah peristiwa al-Aqsa, yang terutama ditujukan pada orang-orang Palestina dari Yerusalem dan Tepi Barat,” Laith Abu Zeyad, Petugas Advokasi LSM Addameer, mengatakan kepada Al Jazeera. “Jumlah ini yang tertinggi pada 2017, juga yang tertinggi dalam beberapa tahun.”

Menurut Abu Zeyad, pada bulan Oktober 2015, pasukan pendudukan Israel menangkap 1.195 warga Palestina, termasuk 177 anak-anak dan 16 perempuan.
Serangan terhadap al-Aqsa bertentangan dengan latar belakang apa yang disebut “Intifadah Yerusalem”, yang dimulai pada bulan Oktober 2015. Sejak saat itu, sekitar 285 warga Palestina  menjemput syahidnya dalam serangan, demonstrasi, dan penggerebekan. Bersamaan dengan 47 orang Israel  terbunuh oleh orang-orang Palestina dalam serangan individu dengan pisau dan mobil.

Setelah serangan tersebut, Israel menanggapi dengan memasang detektor logam dan kamera pengintai di pintu masuk ke kompleks Masjid Al-Aqsa, yang dilihat oleh orang-orang Palestina sebagai upaya Israel menerapkan kontrol lebih lanjut terhadap tempat suci tersebut.

Selama lebih dari dua minggu, orang-orang Palestina menolak memasuki kompleks Masjid Al-Aqsa dan terpaksa berdoa di luar. Hal itu memicu gerakan pembangkangan sipil dan tekanan internasional yang memaksa Israel menghapus tindakan tambahan tersebut.

Namun sejak pemindahan tersebut, pasukan Israel telah menargetkan orang-orang Palestina di wilayah-wilayah pendudukan dalam penggerebekan dan penangkapan malam, yang oleh kelompok hak asasi manusia digambarkan sebagai bentuk hukuman kolektif dan balas dendam Israel di seputar al-Aqsa.

“Operasi penahanan Israel, entah pada saat krisis atau masa damai yang relatif, merupakan alat politik dan bentuk hukuman kolektif. Ini adalah kebijakan terencana untuk mengecilkan keterlibatan politik Palestina, dan upaya  menghentikan orang-orang yang berdasarkan hak mereka yang sah menentukan nasib sendiri dan sebagai martabat dasar, “kata Abu Zeyad.

Amina al-Taweel, Juru Bicara Pusat Tahanan Palestina yang berkantor di Hebron, mengatakan bahwa rata-rata orang Palestina yang ditangkap per hari mencapai sekitar 20 sampai 25 orang selama dua bulan terakhir, dengan beberapa hari mencapai lebih dari 150 selama krisis al-Aqsa .

“Beberapa dari mereka yang ditangkap kemudian dilepaskan pada hari yang sama, yang lain setelah satu minggu, sementara beberapa lainnya diberi perintah penahanan rumah. Sekitar 70 persen dari 1.000 orang masih dalam tahanan,” kata Taweel kepada Al Jazeera.

“Ini telah menjadi alat yang sistematis untuk penindasan, untuk menekan reaksi balik politik apapun, untuk menggagalkan serangan apapun, tidak ada satu alasan yang jelas untuk penangkapan ini,” Taweel menambahkan. “Setiap orang yang memiliki potensi untuk berbuat ketidaktaatan atau untuk menyatukan orang-orang Palestina karena alasan mereka diperlakukan sebagai ancaman keamanan, maka mereka mengejarnya.”

Taweel memperkirakan ada 170 perintah untuk penahanan administratif bulan lalu. Tahanan administratif ditangkap atas “bukti rahasia”, tanpa mengetahui tuduhan terhadap mereka dan tidak diizinkan untuk membela diri di pengadilan. Masa penahanan mereka bisa diperpanjang tanpa batas waktu.
Penangkapan datang dalam berbagai bentuk, tetapi kebanyakan saat penggerebekan malam hari. “Periode dari jam 12 pagi sampai jam 3 pagi, saat matahari terbit, adalah saat semua orang menjadi khawatir, terutama bila ada lingkungan politik yang sensitif.

Tentara pendudukan mengelilingi kota dan menggerebeknya. Mereka masuk ke rumah, kadang dengan mendobrak pintu masuk jika pintu terkunci, mereka merusak perabotan dan mencari seisi rumah. Mereka biasanya menempatkan keluarga di satu ruangan dan menginterogasi orang yang mereka cari di ruangan lain, dan kemudian menahannya,” jelas Taweel.

Bentuk penangkapan lainnya terjadi selama tindakan keras oleh pasukan Israel selama demonstrasi atau konfrontasi dengan orang-orang Palestina. Pasukan Israel, yang menyamar sebagai orang Arab – yang dikenal sebagai “mistaarivim” dalam bahasa Ibrani – juga menangkap orang-orang Palestina dengan berasimilasi dengan mereka di kota dan desa.

Umm Firas, seorang ibu yang anaknya, Mohammed, baru-baru ini ditangkap dan dibebaskan dari lingkungan Silwan di Yerusalem Timur yang diduduki, mengatakan bahwa pasukan Israel menahan anaknya dua kali selama tiga pekan terakhir.

“Dalam penangkapan terakhir, mereka datang pada malam hari untuk pertama kalinya. Kami duduk bersama dan mereka membawanya dari saya, mereka memborgolnya di pintu masuk rumah,” kata Umm Firas. “Mereka menangkapnya dan membawanya ke pengadilan keesokan harinya, tetapi tidak menemukan bukti apapun terhadapnya.”

“Mereka masuk bahkan tanpa mengetuk pintu, cara mereka masuk ke rumah sangat keras, mereka datang bersenjata dari ujung rambut sampai ujung kaki dengan cara yang sangat biadab. Lebih dari 15 (tentara) datang ke rumah, masing-masing dengan membawa senapan, “kata Umm Firas, menggambarkan cara pasukan Israel menahan anaknya.

“Orang-orang datang untuk mengucapkan selamat  atas pembebasannya – dan kemudian mereka menangkapnya lagi – neneknya akan pingsan,” tambah Umm Firas, mengatakan bahwa mereka juga membawa suami saudaranya yang berusia 71 tahun di Hebron.

“Mereka tidak ingin kami membela al-Aqsa.”

Moedja Adzim