Mengapa Para Budhis Memusuhi Islam?

by
foto:http://www.iphone.afp.com/

Buddhis garis keras terus berkonflik di beberapa negara, terutama dengan umat Islam. Lalu, apa penyebabnya?

Wartapilihan.com, Colombo –Buddhisme dicitrakan di Barat sebagai filsafat yang damai, namun lonjakan retorika kekerasan dari kelompok biksu garis keras yang kecil, tetapi semakin berpengaruh, di beberapa bagian di Asia meningkatkan citra intoleransi agama.

Massa Budha di Sri Lanka pekan lalu memimpin kerusuhan anti-Muslim yang menewaskan setidaknya tiga orang dan lebih dari 200 toko milik Muslim hancur, hanya karena kekerasan komunal yang dipicu oleh nasionalis Buddhis.

Di Myanmar, biksu ultra-nasionalis yang dipimpin oleh Wirathu telah menuangkan permusuhan ke populasi Muslim kecil di negara itu, bersorak-sorai dengan sebuah tindakan keras militer yang memaksa hampir 700.000 orang Rohingya memasuki Bangladesh.

Di negara tetangga Thailand, seorang biksu terkemuka membuat keruh suasana dengan meminta pengikutnya untuk membakar masjid.

Apa yang mendorong lonjakan retorika agresif tersebut?

Bagi banyak orang di Barat, yang bersekolah di bidang Buddhisme melalui beatnik, Hollywood, kelas meditasi, liburan tropis, dan kutipan Dalai Lama yang inspirasional, respons mendalam para biarawan ini bisa menjadi kejutan.

Namun, Michael Jerryson, seorang ahli agama di Universitas Negeri Youngstown yang baru saja menyelesaikan sebuah buku yang mengeksplorasi Buddhisme dan kekerasan, mengatakan bahwa sepanjang sejarah beberapa umat Buddha – seperti keyakinan – telah menggunakan agama untuk membenarkan kekerasan.

“Ada pola pikir umum, entah itu Sri Lanka, Myanmar, Thailand … bahwa Buddhisme entah bagaimana (merasa) terancam,” katanya, menggambarkan kejadian terbaru dari retorika Buddhis yang kejam.

“Setiap daerah memiliki sejarah sendiri, penyebab dan penghasutnya sendiri, namun penghasut ini juga saling terkait.”

Islam yang Terus Berkembang

Dalam banyak kasus baru-baru ini di Asia, agresi ini telah menargetkan umat Islam.

Setelah penghancuran patung Buddha Bamiyan di Afghanistan oleh Taliban dan retorika “perang melawan teror”, Jerryson mengatakan bahwa menyesatkan keluhan historis telah “bertabrakan dengan Islamofobia baru-baru ini”.

Terlepas dari berabad-abad lamanya koeksistensi dan perdagangan yang damai, kelompok fundamentalis Buddhis menggambarkan Islam sebagai agama yang invasif, menggulingkan kerajaan Buddha kuno di Malaysia dan Indonesia dan sekarang mengancam hal yang sama untuk negara-negara Buddhis modern melalui jihad atau tingkat kelahiran yang tinggi.

Wirathu dari Myanmar telah membangun pagar untuk melawan umat Islam dalam khotbah berapi-api, baik secara langsung maupun di Facebook.

Sementara umat Islam membentuk kurang dari empat persen populasi Myanmar, Wirathu melukiskan tentang adanya sebuah rencana Islam untuk membasmi Buddhisme.

Kelompok Ma Ba Tha-nya berperan dalam mendorong undang-undang untuk membatasi perkawinan lintas agama dan mengubah agama.

Di Sri Lanka, militansi Buddhis telah menjadi mainstream, dengan pendeta terlihat bentrok dengan polisi anti huru hara dan demonstrasi anti-pemerintah terkemuka.

Selama perang sipil 26 tahun yang brutal, kemarahan kaum ultranasionalis di kalangan mayoritas Sinhala yang mayoritas beragama Budha difokuskan pada orang-orang Hindu Tamil di pulau itu.

Namun, setelah Macan Tamil dipukul mundur pada tahun 2009, kelompok garis keras beralih ke Muslim, yang merupakan sekitar 10 persen dari populasi.

Biksu Galagodaatte Gnanasara, pemimpin gerakan yang paling menonjol, kini tengah menghadapi tuduhan ujaran kebencian dan menghina Alquran.

“Alquran harus dilarang di negara ini,” katanya baru-baru ini. “Jika tidak, kita akan pergi dari rumah ke rumah dan berkampanye sampai dilarang.”

Gerakannya BBS – Buddhist Force – menjamu Wirathu dan para pengikutnya pada bulan September 2014.

Di Thailand, garis keras anti-Muslim kurang berhasil.

Kolumnis Thailand Sanitsuda Ekachai mengatakan bahwa bertahun-tahun skandal korupsi telah merusak iman pemuka agama.

“Selanjutnya, prasangka etnis biksu setempat membawa bobot yang jauh lebih sedikit dengan otoritas publik dan negara daripada rekan-rekan mereka di Myanmar dan Sri Lanka,” katanya kepada AFP.

Namun, ada kilatan ketegangan seperti di bagian selatan negara berpenduduk mayoritas Muslim di Malay, tempat pemberontakan brutal yang telah membunuh lebih dari 6.500 warga sipil dalam dekade terakhir.

Sebagian besar korban tewas adalah warga sipil Muslim, namun biksu Buddha juga menjadi target militan, yang memicu permusuhan terhadap Islam.

Maha Apichat, mantan biksu muda dan berpengaruh, menggunakan Facebook untuk meminta para pengikut membakar sebuah masjid.

“Bunuh Parah Komunis”

Para ahli mengatakan pendeta Buddhis dapat memicu kekerasan tanpa berpartisipasi secara langsung.

“Dengan beberapa pengecualian yang sangat langka, kelompok monastik Buddha tidak melakukan kekerasan itu sendiri,” jelas Iselin Frydenlund, dari Norwegian School of Theology, yang telah menulis secara ekstensif tentang apa yang dia lakukan dengan gerakan “proteksionis Buddhis” di Myanmar dan Sri Lanka.

“Tapi yang akan mereka lakukan adalah memberikan pembenaran atas penggunaan kekerasan yang dilakukan oleh orang lain, apakah mereka kelompok main hakim sendiri, warga sipil, polisi, atau tentara.”

Bukan hanya Islamofobia global yang mendorong kelompok-kelompok ini, melainkan juga sejarah kolonial, globalisasi, dan kemajuan sekularisme memainkan peran mereka.

“Orang merasa mereka kehilangan tradisi mereka.”

Puangthong Pawakapan, seorang ahli politik di Universitas Chulalongkorn, Bangkok, menunjuk pada ancaman sebelumnya terhadap para biksu dari masa lalu, yaitu komunisme.

Selama puncak Perang Dingin di tahun 1970-an, salah satu biksu sayap kanan Thailand yang paling menonjol, Kittiwuttho, mengatakan kepada pengikutnya bahwa “tidak ada dosa untuk membunuh komunis”.

Jerryson mengatakan bahwa dia khawatir komunalisme religius baru-baru ini dapat menyebar ke kelompok minoritas rentan, seperti umat Buddha di Bukit Chittagong, Bangladesh.

“Dengan memberi label kepada Muslim sebagai musuh bagi Buddhisme, yang secara historis belum benar, ini memperkuat persepsi bahwa hubungan itu tidak bersahabat,” dia memperingatkan.

“Kerusakan sedang terjadi, ada keterkikisan kepercayaan yang membangun sebuah ketakutan.” Demikian dilaporkan AFP.

Moedja Adzim